Experience and Love

5 Fakta Yang Harus Dipertimbangkan Sebelum Membeli Atau Menjual Emas

gold-bullion-163553_640

Saat setiap pasar mengalami kejatuhan, itu adalah sebuah kejutan. Emas jatuh dari tebing pada hari Senin sehingga membuat setiap orang menggaruk-garukkan kepalanya. Apakah kejatuhan pasaran emas dapat menjadi berita baik atau buruk? Apakah kejatuhan tersebut direkayasa oleh kekuatan gelap untuk memanipulasi ekonomi dunia dan melindungi dolar?

Intinya adalah tidak ada seorang pun yang mengetahui dengan jelas sebab akibat kejatuhan pasaran emas. Kemungkinan besar yang tahu betul adalah penjual paksa. Pasar, emas atau sebaliknya memiliki logikanya sendiri.

Emas adalah sesuatu hal yang dipahami dengan buruk. Para pecinta emas memiliki pandangan berbeda didalamnya bahkan pemerintah tampaknya memiliki pengambilan secara irasional. Emas adalah “logam yang gila” dan dibawah ini adalah 5 hal yang perlu diingat ketika anda suka ataupun benci kepada emas, karena:

  1. Ada emas dan kemudian ada kertas emas

Harga emas diatur oleh perdagangan jual beli di kontrak derivatif emas, kontrak yang umumnya tidak didukung oleh logam secara fisik. Ketika emas merosot pada tanggal 15 April, hal tersebut mengatakan bahwa sekitar 2 bulan dari produksi dunia dijual ke pasar. Ini bukan emas asli tetapi janji untuk memberikan emas atau secara tunai. Ketika anda membeli ETF emas atau saham emas maka anda tidak membeli emas melainkan membeli proxy untuk emas.

Ini berarti 2 nilai, antara emas dan kertas emas bisa keluar dari pukulan keras dan bahwa nilai emas kertas dapat sangat mempengaruhi nilai dari logam dengan cara yang aneh. Itu bukan untuk mengatakan jika dapat membuat emas menjadi kurang berharga, hanya untuk mengatakan bahwa ketika pasar mendapatkan masalah nilai proxy emas maka perdagangan dapat bergeser secara dramatis tanpa hubungan nyata untuk memproduksi emas atau bahkan permintaan.

Sebagai penggemar emas, sepertinya anda tidak perlu khawatir tentang bergerak jangka pendek namun dramatis karena mereka harus memegang emas dalam waktu jangka panjang dan untuk manfaat yang menawarkan emas yang diversifikasi.

Jangan berdagang emas. Anda akan rugi tetapi cobalah melakukan trading pada binary option Indonesia untuk transaksi emas.

  1. Ada 2 aliran pemikiran pada inflasi

Banyak orang percaya bahwa kita akan mendapatkan inflasi yang tinggi. Pemerintah QE telah mencetak dalam jumlah besar uang tunai baru dan banyak berharap ini berubah menjadi kenaikan harga dan siklus pertumbuhan inflasi. Jika anda yakin maka anda harus memegang emas.

Di sisi lain, bank menciptakan sejumlah uang besar selama boom kredit dan lenyap sehingga sebenarnya pasokan uang mungkin tidak sedang meningkat; hanya digantikan oleh QE. Ini bisa menjelaskan kurangnya inflasi di angka resmi. Sepertinya emas tersebut bukanlah investasi besar.

Skeptis menunjukkan inflasi baik-baik saja, hanya ini bukan barang yang kita beli dari Cina. Anda tahu hal itu, iPhone dan lain-lain tetapi inflasi yang dapat terlihat jelas dalam makanan dan layanan. Seperti halnya emas yang terlihat taruhan yang wajar.

Jika orang-orang mulai percaya “tidak ada inflasi” maka cerita emas akan jatuh.

  1. Standar emas

Sayangnya untuk inti emas, tidak akan pernah ada standar emas baru. Tidak akan pernah ada yang namanya standar emas bahkan jika dunia meledak sekalipun. Jikalau ada, emas harus menjadi US$ 1 juta per-onsnya.

Hanya saja tidak cukup jumlah emas di dunia untuk digunakan sebagai nilai guna mendukung media uang. Jika emas itu berubah menjadi uang maka akan berakhir menjadi uang yang terlepas dari nilai riil seperti kertas. Kaum komunis akan senang emas menjadi uang karena jika kami kembalikan ke koin emas sebagai uang tunia maka kami tidak akan memiliki banyak uang di sekitar dan ekonomi pun akan jauh lebih terpuruk. Tentu saja Romawi memiliki emas sebagai uang dan coba tebak, mereka memiliki inflasi yang besar. Kertas tidak menciptakan inflasi dan devaluasi, bahkan pemerintah pun sendiri tidak, dan dapat melakukannya dengan mata uang yang didukung emas atau tanpa itu sama sekali.

  1. Emas bukanlah toko yang menstabilkan nilai

Ini adalah mitos untuk percaya emas adalah toko nilai yang konstan. Seperti hal lainnya, harga emas diciptakan oleh penawaran dan permintaan. Ketika Spanyol menjarah Amerika Selatan dan membawa emas serta perak ke benua Eropa maka inflasi pun merajalela. Semakin banyak emas, berarti nilai dalam uang emas berkurang dan harga emas menjadi naik.

Emas kurang digunakan dan menjadi lebih sedikit sampai saat ini. Pada zaman kuno, perak adalah uang dan emas adalah 5 kali lebih bernilai daripada perak. Kemudian rasio menuju ke 10, kemudian 20, kemudian 40 dan seterusnya. Sekarang ransum ini mengayun setiap harinya. Anda tidak perlu bersusah payah untuk melihat emas rentan terhadap perubahan nilai-nilai sebagai komoditas lainnya.

  1. Emas adalah komoditas

Bagi sebagian besar orang, emas adalah sesuatu yang istimewa. Hal ini melebihi logam lain yang keluar dari tanah. Mungkin hal tersebut dikarenakan sejak awalnya, emas telah menjadi simbol status; status yang melahirkan kesuksesan dan keturunan.

Apapun yang anda rasakan tentang emas, itu hanyalah sebuah logam. Logam yang tidak selalu menjadi hal buruk dan tidak berarti murahan.

Pasokan emas tidak bisa menyamai akan permintaan sehingga harganya kian melambung.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recommend